Home / Politik / Revalensi Stunting Naik, DPRD Kota Tangerang Dorong Pemda Bekerja Lebih Maksimal

Revalensi Stunting Naik, DPRD Kota Tangerang Dorong Pemda Bekerja Lebih Maksimal

Ketua fraksi PKB, Tasril Jamal.

TANGERANG – Anggota DPRD Kota Tangerang dari Fraksi PKB, Tasril Jamal menanggapi perihal prevalensi stunting di Kota Tangerang yang mengalami lonjakan dari yang semula 11,8 persen menjadi 17,6 persen.

Ia menuturkan, kenaikan stunting di Kota Tangerang yang menyentuh angka 17,6 persen dinilai cukup tinggi. Sehingga ia mendesak Pemerintah Kota Tangerang agar bekerja lebih maksimal. “Artinya dengan kenaikan itu, dinas-dinas terkait tidak bekerja dengan maksimal dalam penanganan dan pencegahan stunting,”ujarnya, Selasa (7/5/2024).

Ketua Fraksi PKB itu menyebut penyebab meningkatnya kasus stunting di Kota Tangerang lantaran kemungkinan program-program yang dijalankan tidak sesuai apa yang dicanangkan. “Karena kan kita berkaca sama program pemerintah, dengan programnya ini untuk mengurangi angka stunting,”ucapnya.

“Jadi saya meminta agar dinas terkait dipanggil untuk dilakukan hearing perihal kendala-kendala apa saja sehingga tidak sesuai dengan harapan rencana kerja yang dicanangkan,”tegasnya. Kemudian ia mendorong Pemerintah Kota Tangerang agar bekerja maksimal sesuai anggaran yang sudah dicanangkan untuk mengurangi angka stunting. “Itu langkah-langkah berdasarkan data realnya. Kerja maksimal sesuai pagu yang digunakan. Karena berdasarkan pagu itulah untuk melakukan penekanan-penekanan. Kalau angka stuntingnya naik, artinya pagu itu ngga digunakan,”kata Tasril.

Karena menurutnya, pencegahan stunting sangat penting dilakukan untuk mencetak sumber daya manusia yang berkualitas. “Jadi kalau tidak bisa menekan angka stunting, SDM kita kedepan pun akan ketinggalan. Karena salah satu tingkat keberhasilan stunting ini adalah mencetak generasi kedepannya lebih baik lagi dari yang sekarang,”ucapnya.

Sebelumnya diketahui, prevalensi stunting di Kota Tangerang mengalami lonjakan. Bila sebelumnya berada pada angka 11,8 persen, kondisi terakhir menjadi 17,6 persen. Hal itu terungkap rembuk stunting bersama seluruh OPD di lingkup Pemkot Tangerang, Kepolisian, TNI, perguruan tinggi, hingga Baznas. Acara dilaksanakan di Ruang Akhlakul Karimah, Selasa (30/4/2024) lalu yang digelar oleh Bappeda Kota Tangerang.

“Kenaikan angka stunting ini hampir terjadi di seluruh wilayah di Indonesia. Di delapan kabupaten/kota di Provinsi Banten, ada lima kabupaten/kota dan Kota Tangerang menjadi salah satu wilayah yang mengalami kenaikan,” ungkap Kepala Bappeda Kota Tangerang, Decky Priambodo. (Gor)

About admin

Check Also

PAC PP Batu Ceper Bagikan Puluhan Nasi Box ke Panti Yatim

TANGERANG – PAC Pemuda Pancasila Batu Ceper berbagi puluhan nasi boks kepada Panti Yatim Indonesia ...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!