Home / Tangerang Raya / Menuju Zero Waste bersama Komunitas BIMASENA

Menuju Zero Waste bersama Komunitas BIMASENA

Komunitas BIMASENA bersihkan sampah.

CNNBanten.id – Sampah sudah bukan lagi permaslahan baru di Indonesia. Berbagai solusi sudah digunakan untuk terus mengurangi jumlah sampah. Salah satunya adalah dengan mengolah sampah rumahan sendiri, seperti membuat pupuk.

Warga RW.07 Kelurahan Karang Anyar, Perumahan Angkasa Pura 2, membentuk komuniitas untuk mengolah sampah warga, sehingga tidak ada lagi penumpukan sampah yang terjadi baik di lingkungan maupun di rumah-rumah warga.

“Awalnya, karena ada permasalahan penumpukan sampah. Kami akhirnya carikan solusi, riset ke beberapa tempat dan diputuskanlah untuk kami mengolah sampah sendiri dengan mendirikan BIMASENA ini,” ujar Fahmi Iqbal, Ketua RW.07 Perumahan Angkasa Pura 2.

Ketua BIMASENA, Prima Diansyah mengatakan bahwa BIMASENA merupakan anagram dari Bersih Indah Makmur Sejuk Nan Asri. BIMASENA berfungsi sebagai pengolah dan pengelola sampah untuk warga RW.07 Perumahan Angkasa Pura 2.

“Jadi prosesnya, sampah-sampah warga kami kumpulkan, lalu kami pilah mana yang organik dan non-organik. Sampah organik kami cacah lalu diolah oleh maggot. Kemudian, sampah plastik kami olah menjadi bio solar dengan menggunakan alat pyrolysis,” jelasnya.

Ia menambahkan, dalam seminggu sampah yang dikumpulkan dapat mencapai 30 hingga 50 kilogram sampah, untuk 4 RT dengan total waktu pengumpulan selama 45 menit.

“Karena kami ini pilot project dan masih merintis, jadi baru 4 RT dari RW.07 yang kami kumpulkan sampahnya. Ke depannya, kalau sudah semua berjalan dengan baik, seluruh RW.07 maupun RW lainnya akan kami olah juga,” tambahnya

Lurah Karang Anyar, Andia mengatakan bahwa ke depannya akan dibangun juga tempat-tempat pengolahan sampah di wilayah lainnya. Sehingga, zero waste dapat benar-benar terwujud sesegeramungkin.

“Ke depan akan kami buat juga tempat lain seperti BIMASENA ini agar zero waste segera terwujud. Saya harap, masyarakat dapat mengolah sampah kita sendiri, terutama yang memiliki nilai ekonomi. Jadi, tidak ada sampah yang menumpuk di TPA Rawa Kucing,” tutupnya. (*/gun)

About admin

Check Also

Disbudpar Kota Tangerang Kembali Hadirkan Festival Mookervaart 2024 Akhir Bulan Ini

TANGERANG – Gelaran Festival Mookervaart dipastikan akan kembali meramaikan geliat kebudayaan di Kota Tangerang. Ya, ...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!